Senin, 14 September 2015

Seminar Diklat Pim III




Pembukaan Diklat Prajab dan Pim



Penutupan Diklat Pim II


Peningkatan Kompetensi ASN oleh  Badan Diklat 
Prov Jawa barat




Dalam rangka meningkatkan kompetensi Aparatur Sipil Negara untuk meningkatkan
 daya saing serta kinerja di jajaran birokrasi , Badan diklat Provinsi Jawa Barat telah 
melaksanakan kegiatan Pendidikan dan Pelatihan Kepemimpinan bagi para Pejabat
 Esselon II di Lingkungan Kementrian , Provinsi dan Kabupaten/Kota Se-Indonesia.
 Diklat Pim II ini diikuti oleh 60 PNS yang dilaksanakan selama  16 MINGGU  bertempat di
 Badan Diklat Prov Jawa Barat.
Dalam sambutan penutupan kegiatan Diklat YANG DILAKSANAKAN PADA HARI KAMIS, 30 JULI
 2015 BERTEMPAT DI AULA DIJKLAT JAWA BARAT, JALAN WINDU NOMOR 26  BANDUNG , Gubernur
 Jawa Barat ; Dr (Hc) Ahmad Heryawan meminta seluruh ASN khususnya para alumni Diklat
 Pim tingkat II ini memiliki tanggung jawab dan respons yang tinggi dalam melaksanakan
 tugas sehari-hari. Keberhasilan suatu organisasi pemerintah khususnya OPD harus 
ditunjang sinergitas yang tinggi para pegawainyanya. Keberhasilan seorang pemimpin 
sangat di tentukan oleh kemampuan serta kinerja seluruh jajaran aparaturnya.
Kepala badan Diklat Jawa Barat , DR. Herri Hudaya dalam laporan panitia menyatakan 
bahwa pelaksanaan Diklat Pim Tingkat II ini dilaksanakan secara tertib dan lancar. Hal
 ini diindikasikan dengan lulusnya 60 orang peserta dengan kualifikasi cukup memuaskan
 dan memuaskan. Diharapkan bahwa Alumni Pim II ini dapat terus mengimplementasikan 
seluruh Proyek Perubahan yang telah disusun secara komprehensif dalam rangka 
memberikan ide, gagasan yang inovatif bagi kemajuan pelayanan birokrasi dimana pun 
bertugas

DASAR HUKUM 
  1. PERATUAN PEMERINTAH   NOMOR 101 TAHUN 2000 TENTANG  DIKLAT   JABATAN     PEGAWAI   NEGERI 
SIPIL
2. PP NOMOR 13 TAHUN 2002 TENTANG PENGANGKATAN PEGAWAI NEGERI SIPIL (PNS) DALAM JABATAN
 STRUKTURAL. 
3. PERATURAN KEPALA LAN RI NOMOR  11 TAHUN 2013 TENTANG PEDOMAN PENYELENGGARAAN DIKLAT
 KEPEMIMPINAN TINGKAT II.
TUJUAN DAN SASARAN
TUJUAN PENYELENGGARAAN DIKLAT KEPEMIMPINAN TINGKAT II ADALAH MENINGKATKAN
  KOMPETENSKEPEMIMPINAN PEJABAT STRUKTURAL ESELON II YANG AKAN BERPERAN DAN MELAKSANAKAN 
TUGAS DAN FUNGSI KEPEMERINTAHAN DI INSTANSINYA MASING-MASING. 
    ADAPUN SASARAN DIKLAT KEPEMIMPINAN TINGKAT II ADALAH TERWUJUDNYA PNS YANG MEMILIKI 
KOMPETENSI YANG SESUAI DENGAN PERSYARATAN JABATAN STRUKTURAL ESSELON II.
SEBAGAIMANA KITA MAKLUMI, PADA MASA YANG SEMAKIN KOMPLEKS DAN DINAMIS SEKARANG 
INI, KEPEMIMPINAN APARATUR YANG LEBIH RESPONSIF DAN AKUNTABEL, MASIH DIANGGAP 
SEBAGAI SALAH SATU FAKTOR PENENTU PEMBANGUNAN DI TANAH AIR KITA, BAIK PADA LEVEL
 PEMERINTAH PUSAT MAUPUN PEMERINTAH DAERAH. SEIRING DENGAN ITU, PERLU DIKEMBANGKAN
 MODEL KEPEMIMPINAN YANG MAMPU MENGEDEPANKAN KETELADANAN, MENEKANKAN PENTINGNYA
 PROSES KOLABORASI DENGAN BAWAHAN, LEBIH MENGUTAMAKAN KONSENSUS DARIPADA 
HIERARKI, DAN MEMBERIKAN RUANG YANG LEBIH TERBUKA UNTUK KEPENTINGAN ASPIRASI
 MASYARAKAT.
DALAM KONTEKS INILAH, PERUBAHAN PARADIGMA “DILAYANI MENJADI MELAYANI” MERUPAKAN 
LANGKAH AWAL PEMBANGUNAN PARTISIPASI MASYARAKAT. DAPAT KITA SAKSIKAN, KETIKA
 PEMERINTAH MAMPU MENUNJUKAN KAPASITASNYA SEBAGAI ABDI MASYARAKAT, MAKA PADA 
SAAT YANG SAMA AKAN TUMBUH KESADARAN MASYARAKAT UNTUK TURUT BERPARTISIPASI 
DALAM PROSES PEMBANGUNAN SECARA BERKESINAMBUNGAN. PEPATAH MENGATAKAN, “PERBUATAN LEBIH FASIH DARI PADA UCAPAN”. ARTINYA, PENUMBUHAN KESADARAN PEMIMPIN AKAN TUGAS DAN FUNGSINYA SEBAGAI ABDI MASYARAKAT, MERUPAKAN SUATU KENISCAYAAN BAGI PENCAPAIAN SINERGITAS PEMBANGUNAN.
SEJALAN DENGAN ITU, KESADARAN AKAN PENTINGNYA SINERGITAS PEMBANGUNAN, TERMASUK
 DALAM TAHAP PENGAMBILAN KEPUTUSAN, MERUPAKAN KUNCI UTAMA KEBERHASILAN TAHAPAN
 PEMBANGUNAN SELANJUTNYA. HAL INI DAPAT PAHAMI, KARENA PENGAMBILAN KEPUTUSAN YANG
 TERPUSAT (CENTRALIZED PATTERNS) TIDAK AKAN MAMPU MENGAKOMODASI VARIASI SOSIO KULTURAL LOKAL YANG TERUS BERKEMBANG, DISAMPING AKAN MENYEBABKAN LEMAHNYA PROSES MOBILISASI KE ARAH PERUBAHAN.
TERDAPAT PERUBAHAN  DILAKUKAN  DI  BIDANG   DIKLAT, MULAI DARI DIKLAT PRAJABATAN, DIKLAT KEPEMIMPINAN SEHINGGA MEMBAWA IMPLIKASI DALAM PERUBAHAN KURIKULUM, CARA PEMBELAJARAN, CARA PENILAIAN, KOMPETENSI FASILITATOR, TERMASUK KOMPETENSI PENYELENGGARA DIKLAT YANG TERUS DIUPAYAKAN OLEH BADAN DIKLAT DAERAH PROVINSI JAWA BARAT.
PERUBAHAN PADA PENYELENGGARAAN DIKLATPIM TINGKAT II ANGKATAN VII, DIMANA
 PEMBELAJARAN TIDAK HANYA DILAKUKAN DI KAMPUS (ON CAMPUS) TAPI JUGA KEGIATAN DI 
INSTANSI MASING-MASING (OF CAMPUS) PADA SAAT PELAKSANAAN BREAKTHROUGH I DAN II.
PENGALAMAN   PEMBELAJARAN   DIKLATPIM TINGKAT II DIHARAPKAN DAPAT MEMBERIKAN BEKAL
 PENGETAHUAN YANG CUKUP SERTA KESEMPATAN MEMBANGUN JEJARING (NETWORKING) DENGAN
 BERBAGAI INSTANSI. SEHINGGA SELAMA PROSES PEMBELAJARAN/ DISKUSI YANG DILALUI DAPAT 
MENGHASILKAN SUATU KARYA YANG BERMANFAAT YAITU PROJECT PERUBAHAN YANG DIHARAPKAN
 DAPAT MENINGKATKAN KINERJA INSTANSINYA.
PERAN PARA PESERTA SEBAGAI PEMIMPIN BIROKRASI SANGAT KRUSIAL KARENA PEJABAT
 STRUKTURAL ESELON 2 SEBAGAI PEMIMPIN STRATEGIS, HARUS MEMPUNYAI KEMAMPUAN DALAM 
MENETAPKAN STRATEGI KABIJAKAN TERSEBUT.
PENGEMBANGAN KOMPETENSI KEPEMIMPINAN MENJADI PENTING DILAKUKAN UNTUK MEMBENTUK 
PEMIMPIN SEKTOR PUBLIK YANG MAMPU MENGINISIASI DAN MENGELOLA PERUBAHAN 
DIHARAPKAN TIDAK HANYA PERUBAHAN PADA ASPEK KOGNISI, AFEKSI NAMUN JUGA PSIKOMOTORIK.
 WAKTU PELAKSANAAN
WAKTU PELAKSANAAN DIKLAT BERLANGSUNG SELAMA 16 MINGGU (6 MINGGU ON CAMPUS DAN 10
 MINGGU OF CAMPUS) DIMULAI PADA TANGGAL 5 APRIL S/D 30 JULI 2015.
PESERTA DIKLAT
DIKLATPIM TINGKAT II ANGKATAN VII TAHUN 201DIIKUTI OLEH 60 ORANG PESERTA TERDIRi
DARI 50 LAKI-LAKI DAN 10 PEREMPUAN YANG BERASAL DARI INSTANSI PUSAT DAN PEMERINTAH 
DAERAH SELURUH INDONESIA, YAITU :
1.
KEMENTERIAN
14 ORANG
2.
BPKP
2 ORANG
3.
PROVINSI
1 ORANG
4.
KABUPATEN
33 ORANG
5.
KOTA
10 ORANG

JUMLAH
60 ORANG
PESERTA MAYORITAS TELAH MENDUDUKI JABATAN ESELON II, YAITU  SEBANYAK  58 ORANG, DAN  
  ORANG ADALAH PESERTA YANG DIPERSIAPKAN UNTUK MENDUDUKI JABATAN ESELON II. 
TEMPAT DIKLAT
DIKLAT KEPEMIMPINAN TINGKAT II ANGKATAN VII DISELENGGARAKAN DI KAMPUS I  BADIKLATDA
 PROVINSI JAWA BARAT  JALAN WINDU NOMOR 26 BANDUNG DAN KAMPUS II BADIKLATDA PROVINSI 
JAWA BARAT JL. KOLONEL MASTURI KM. 3,5 CIPAGERAN KOTA CIMAHI.
KEGIATAN SISWA DIKLATPIM
KEGIATAN PROGRAM DIKLATPIM TINGKAT II ANGKATAN VII DISELENGGARAKAN DENGAN POLA 
BARU     BERDASARKAN PERATURAN KEPALA LAN NOMOR 11 TAHUN 2013 TENTANG PEDOMAN
 PENYELENGGARAAN 
PENDIDIKAN DAN PELATIHAN KEPEMIMPINAN TINGKAT II.
DALAM DIKLAT INI SISWA TIDAK HANYA MELAKUKAN PEMBELAJARAN DI KAMPUS (ON CAMPUS), TETAPI
 JUGA DI INSTANSI MASING-MASING SISWA DALAM 
RANGKA BREAKTHROUGH I DAN BREAKTHROUGH II (OFF CAMPUS)
KEGIATAN DIKLATPIM TINGKAT II  DISUSUN MENJADI LIMA TAHAP PEMBELAJARAN YAITU : 
1) TAHAP DIAGNOSA KEBUTUHAN PERUBAHAN
2) TAHAP TAKING OWNERSHIP (BREAKTHROUGH I)  
3) TAHAP MERANCANG PERUBAHAN, MEMBANGUN TIM;
4) TAHAP LABORATORIUM KEPEMIMPINAN (BREAK THROUGH II),  DAN 
5) TAHAP EVALUASI.
E V A L U A S I
EVALUASI TERHADAP SISWA DIKLATPIM TINGKAT II  MELIPUTI 2 (DUA) ASPEK DENGAN
 BOBOT 
SEBAGAI BERIKUT : 
NO
ASPEK
BOBOT (%)
1.
PERENCANAAN MOTIVASI
40
2.
MANAJEMEN PERUBAHAN
60
 KETIDAKHADIRAN SISWA MELEBIHI 6 (ENAM) SESI ATAU 18 (DELAPAN BELAS) JAM
 PEMBELAJARAN 
DINYATAKAN GUGUR.
SURAT TANDA TAMAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN (STTPP)
KEPADA SISWA DIKLATPIM II YANG TELAH MENYELESAIKAN SELURUH PROGRAM DENGAN
 BAIK DAN DINYATAKAN LULUS,
 DIBERIKAN STTPP;

Pembukaan Pim III Angkatan 2 dan 3 tahun 2015


Badan Diklat Provinsi Jawa Barat mempersiapkan 
Aparatur Sipil Negara yang Profesional dan Integritas 




Dalam rangka mempersiapkan Aparatur Sipil negara yang profesional dan berintegritas tinggi,
Badiklatda Jawa Barat melaksanakan kegiatan Pendidikan dan pelatihan Kepemimpinan Tingkat
III bagi para pejabat Eselon III dari Pemerintah Kabupaten/Kota Sejawa Barat ; 
Hal ini dikatakan oleh Kepala Bidang Diklat Kepemimpinan dan Funsgsional Jawa Barat pada
 pembukaan Diklat Pim Tingkat III yang dilaksanakan pada Hari Selasa, 4 Agustus 2015 di Aula
 Diklat Prov. Jawa Barat.
Diklat ini diikuti sebanyak 60 0rang Pejabat Essselon III dari Pemerintah Kab/Kota Sejawa Barat
yang akan dilaksanakan selama 93 hari. Dalam sambutannya , Kepala Badan Diklat Jawa Barat
, DR . Herri Hudaya menyatakan bahwa Diklat Pim III ini adalah salah satu diklat yang wajib
diikuti oleh para Pejabat Essselon III sebagai sarana meningkatkan kompetensi. Diharapkan
seluruh peserta Diklat Pim ini menjadi pionir dalam inovasi perubahan di intansinya masing-masing untuk menjadikan pelayanan yang lebih baik kepada masyarakat

Rabu, 05 Agustus 2015

Peningkatan Kompetensi ASN melalui Diklat Pim II




Dalam rangka meningkatkan kompetensi Aparatur Sipil Negara untuk 
meningkatkan daya                saing serta kinerja di jajaran birokrasi , Badan diklat Provinsi Jawa Barat telah 
melaksanakan kegiatan Pendidikan dan Pelatihan Kepemimpinan bagi para Pejabat Esselon II
 di Lingkungan Kementrian , Provinsi dan Kabupaten/Kota Se-Indonesia. Diklat Pim II ini
 diikuti oleh 60 PNS yang dilaksanakan selama  16 MINGGU  bertempat di Badan Diklat 
Prov Jawa  barat.
Dalam sambutan penutupan kegiatan Diklat YANG DILAKSANAKAN PADA HARI KAMIS
, 30 JULI 2015 BERTEMPAT DI AULA DIJKLAT JAWA BARAT, JALAN WINDU NOMOR 26
  BANDUNG , Gubernur Jawa Barat ; Dr (Hc) Ahmad Heryawan meminta seluruh ASN
 khususnya para alumni Diklat Pim tingkat II ini memiliki tanggung jawab dan respons
 yang tinggi dalam melaksanakan tugas sehari-hari. Keberhasilan suatu organisasi
 pemerintah khususnya OPD harus ditunjang sinergitas yang tinggi para pegawainyanya
. Keberhasilan seorang pemimpin sangat di tentukan oleh kemampuan serta kinerja
 seluruh jajaran aparaturnya.
Kepala badan Diklat Jawa Barat , DR. Herri Hudaya dalam laporan panitia menyatakan
 bahwa pelaksanaan Diklat Pim Tingkat II ini dilaksanakan secara tertib dan lancar. 
Hal ini diindikasikan dengan lulusnya 60 orang peserta dengan kualifikasi cukup
 memuaskan dan memuaskan. Diharapkan bahwa Alumni Pim II ini dapat terus 
mengimplementasikan seluruh Proyek Perubahan yang telah disusun secara    komprehensif dalam rangka memberikan ide, gagasan yang inovatif bagi kemajuan
 pelayanan birokrasi dimana pun bertugas

Nilai Nilai dasar Profesi PNS

Nilai-Nilai Dasar Profesi PNS – Menjadi PNS adalah sebuah keniscayaan. Tidak setiap orang bisa menjadi PNS. Tidak setiap orang juga bisa menjalankan tugas sebagai PNS dengan baik. Sebagai CPNS maupun PNS hendaknya kita mampu memahami dan mengimplementasikan nilai-nilai dasar profesi PNS dengan baik. Tanpa mengenal nilai-nilai dasar profesi PNS, maka PNS hanya akan tumbuh sebagai “status” bulan “jiwa”.
Ada lima (5) nilai dasar profesi PNS, yaitu akuntabilitas, nasionalisme, etika publik, komitmen mutu, dan antikorupsi. Lima nilai dasar yang biasa disingkat ANEKA ini merupakan modal awal PNS dalam menjalankan tugasnya. Sebelum mengimplementasikan nilai dasar PNS, ada satu tahap yang dilalui yaitu tahap internalisasi. Internalisasi merupakan proses pemahaman atas nilai yang terkandung dari masing-masing poin ANEKA.
Akuntabilitas merupakan kesadaran adanya tanggung jawab dan kemauan untuk bertanggung jawab. PNS memiliki tugas pokok fungsi yang wajib untuk dijalankan. Setiap PNS hendaknya sadar akan tugasnya. Tidak hanya sekadar sadar. Mereka juga harus bertanggung jawab atas apa yang telah dilaksanakan. Sebagai abdi masyarakat, PNS memiliki tanggung jawab yang besar. Maka tidak salah jika setiap PNS melakukan perencanaan yang matang sebelum melaksanakan tugasnya. Adanya transparansi juga penting untuk dilaksanakan. Tanpa transparansi PNS akan kesulitan dalam menjalankan tugas.
Nasionalisme merupakan sikap menjunjung tinggi nilai-nilai Pancasila. Setiap sila dalam Pancasila mengandung nilai-nilai kemuliaan. Sila pertama, Ketuhanan yang Maha Esa. Kedua, Kemanusiaan yang adil dan beradab. Ketiga, Persatuan Indonesia. Keempat, Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan. Kelima, Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Lima sila ini merupakan pondasi dan pandangan hidup bangsa Indonesia. Sebagai motor penggerak suatu negara, PNS harus mampu menjadi teladan.
Etika publik merupakan pemberian pelayanan yang layak kepada masyarakat. Seorang PNS harus mampu memberi pelayanan yang ramah selama menjalankan tugasnya. Dalam kondisi apapun, PNS tidak boleh terlihat sombong, angkuh, galak, apalagi tidak sopan.
Komitmen mutu merupakan sikap menjaga keefektifan dan efisiensi kerja. Mutu PNS dalam menjalankan tugas hendaknya mengalami kemajuan dari waktu ke waktu. Ada tuntutan kreativitas bagi setiap individu dalam menjalankan tugas sehari-hari. Apalagi saat ini pemerintah telah memberikan penghargaan “sertifikasi” bagi PNS. Pada hakikatnya sertifikasi merupakan pengingat bagi PNS untuk senantiasa profesional. PNS bersertifikasi harus bisa menjadi contoh bagi rekan sejawat.
Antikorupsi merupakan sikap tegas memerangi korupsi. Memutus mata rantai korupsi dapat diawali dari diri sendiri. Baik itu korupsi waktu, korupsi uang, maupun korupsi tugas. Setiap individu hendaknya dapat menjadi pengingat bagi dirinya masing-masing. Contohnya berada di lokasi sebelum jam kerja dimulai, tidak meninggalkan tempat kerja tanpa alasan jelas sebelum jam kerja usai, dan tidak menggunakan uang negara untuk memenuhi kebutuhan pribadi. Menjadi PNS bukanlah hal yang mudah. tapi bukan berarti kita tidak bisa menjadi PNS yang baik.